Gereja Ayam: Bukan Gereja & Bukan juga Ayam

Gereja Ayam: Bukan Gereja & Bukan juga Ayam

 Gereja ayam yang berlokasi di Magelang Jawa Tengah ini, adalah gereja yang dahulunya sepi, namun setelah menjadi tempat shooting AADC 2, tempat ini menjadi sangat ramai dan beberapa orang tidak akan tahu fakta-fakta yang ada pada bangunan unik ini. Apa saja fakta-faktanya ? kamu harus cek di sini

  1. TERBENGKELAI, TAPI LARIS MANIS!

Gereja Ayam terletak di Bukit Rhema, salah satu dari sekian bukit yang berada di jajaran Borobudur, tepatnya di Dusun Gombong, Desa Kembang Limus, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang. Menurut masyarakat sekitar, Gereja Ayam sudah terbengkelai sejak tahun 1990-an. Bangunan ini dulunya dijadikan tempat tinggal, sebelum akhirnya menjadi gereja.

Bangunan ini dihiasi ornamen-ornamen cantik dan vintage, ada tangga yang berbentuk unik untuk naik ke lantai atas, sebuah ruangan yang luas tanpa sekat, seperti tempat untuk melakukan ibadah layaknya gereja. Sedangkan pada bagian bawahnya, ada banyak ruangan berukuran 2×1 meter persegi tanpa jendela dan pintu. Masih kurang jelas, bangunan sekat kamar pada lantai bawah itu berfungsi untuk apa.

Walapun Gereja Ayam sudah lama terbengkalai, kurang terurus, dan sudah banyak ditumbuhi oleh tumbuh-tumbuhan, tapi bangunan ini masih berdiri dengan megahnya. Banyak orang mengunjungi Gereja Ayam karena tertarik akan keindahan dan keunikannya. Tidak banyak dari mereka yang menggunakan tempat ini sebagai lokasi untuk hunting foto.

 

  1. BUKAN BERBENTUK AYAM, TAPI BURUNG MERPATI

Banyak yang menganggap bangunan ini mirip seekor ayam yang sedang duduk di tanah dan di bagian kepalanya terdapat sebuah mahkota. Daniel Alamsjah, pendiri Gereja Ayam meluruskan bahwa bangunan tersebut bukan berbentuk ayam, tapi burung merpati! Daniel pun bercerita tentang alasan ia mendirikan Gereja Ayam. Awalnya, Daniel mendapatkan pesan dari Tuhan untuk membangun sebuah rumah ibadah dengan bentuk burung merpati.

Karena Daniel beragama Kristen, banyak yang mengira ia membangun sebuah gereja. Ia menegaskan bahwa bangunan itu bukanlah gereja. Tapi, sebuah rumah doa bagi orang-orang yang percaya kepada Tuhan. Tahun 1989 saat melakukan perjalanan Magelang (tempat keluarga istrinya berasal), Daniel memperoleh ilham dari mimpinya. Ia melihat pemandangan indah di perbukitan yang sama persis dengan mimpinya. Ia pun berdoa sepanjang malam di sana dan mendapat wahyu dari Tuhan bahwa ia harus membangun rumah doa di tempat itu.

  1. UNTUK SEMUA AGAMA DAN PUSAT REHABILITASI

Setahun kemudian, Daniel membeli lahan dari warga setempat seluas 3000 meter persegi dengan harga sekitar Rp 2 juta. Pembayaran dilakukan dengan mencicil hingga akhirnya lunas dalam waktu empat tahun. Sayangnya, bangunan itu nggak selesai dengan sempurna karena keterbatasan dana, juga pertentangan dari warga sekitar. Makanya, Gereja Ayam kondisinya sangat kurang terawat. Dinding-dindingnya yang tidak tertutup cat mulai mengelupas termakan cuaca, juga dikotori oleh ulah vandalisme orang-orang di sekitarnya.

Gereja Ayam juga sempat jadi lokasi beribadah warga sekitar berbagai agama, seperti Buddha, Islam, dan Kristen dengan cara mereka sendiri. Selain itu, bangunan ini juga pernah digunakan sebagai pusat rehabilitasi untuk anak-anak cacat, pecandu narkoba, dan orang gila.

  1. TERKENAL KARENA MEDIA SOSIAL

Gereja Ayam resmi ditutup tahun 2000 karena biaya konstruksi yang terlalu tinggi. Tapi, banyak warga yang turut merasakan manfaat dari Gereja Ayam. Kemudian salah satu warga tersebut bersedia menyediakan lahan rumahnya di kaki bukit untuk dijadikan lahan parkir pengunjung.

Lama-lama, pengunjung Gereja Ayam pun makin mendunia dan menjadi sorotan para travelers yang mengunggah fotonya lewat media sosial. Bukan hanya sekadar ingin berkunjung, bahkan banyak juga pengunjung yang ingin melakukan foto pre wedding, bahkan menikah di sana. Karena sudah terkenal di luar negeri, sebutan untuk bangunan ini makin banyak, yaitu Gereja Chicken, Gereja Bird, Gereja Dove, Pigeon Hill, dan lain-lain.

  1. SUASANA ANGKER BIKIN PENASARAN

Banyak yang menganggap Gereja Ayam adalah tempat wisata angker yang mengundang rasa penasaran pengunjung. Sepertinya yang bikin angker adalah ruangannya yang sangat gelap, terutama ketika malam hari. Untuk masuk ke Gereja Ayam, pengunjung harus melengkapi diri dengan senter. Menaiki puncak menara merupakan pilihan tepat untuk melihat pemandangan bukit, sawah yang terbentang di kejauhan, bahkan Candi Borobudur.

Buat kamu yang berada di Yogyakarta, kamu bisa mampir ke Magelang dengan menggunakan bus atau mobil, lalu berkendara selama 2 jam menuju Magelang. Tapi, jika kamu berada di luar Yogyakarta, kamu bisa transit dulu di Yogyakarta dengan menggunakan kereta api atau pesawat terbang.

 

Nah ini dia 5 fakta tentang gereja Burung dara yang dikenal sebagai gereja ayam oleh netizen. Tertarik untuk mengunjunginya?

 

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password